Sunday, June 22, 2008

UMUM

REZEKI DARI SUMBER YANG TAK TERDUGA
REZEKI ialah nikmat anugerah Allah Subanallah kepada hambaNya berupa harta benda,ilmu, kasih saying, wang ringgit,kekuasaan, anak, suami atau isteri dan apa saja nikmat yang disukai oleh setiap insane di maya pada ini. Nikmat rezeki biasanya diperolihi melalui usaha dan pencarian yang bertungkus-lumus untuk mendapatkannya.

Oleh itu kebanyakan manusia berkeyakinan bahawa usaha itulah satu-satunya jalan untuk mendapatkan rezeki. Jesteru itu manusia akan beruseha keras dan bersandarkan bulat kepada usahanya itu untuk mendapatkan apa yang dihajati. Tapi lazimnya kita lupa bahawa rezeki berada ditangan Allah Azzawajalla yang mempunyai kuasa muklat samada untuk memberikannya atau tidak.

Hakikatnya usaha kita tidak akan memberikan sebarang bekas yakni tidak menjamin keberhasilannya. Sebab itu ada orang kaya dan ada orang miskin. Ada yang pandai dan ada yang tidak. Sebab semuanya ditentukan oleh Allah pemilik rezeki yang sebanar. Usaha Cuma jalan atau syariat yang dituntut kita melakukannya.

Bagi orang yang mengetahui rahsia ini mereka langsung tidak bersandarkan kepada usaha mereka sebaliknya mengantungkan terus pengharapan kepada Allay Yang Maha Kuasa dan Pemilik Seluruh Alam Ini. Mereka akan meminta dan mengadu hanya kepada Allah dan yakin yang Allah akan menunaikan permintaan mereka.

Kita harus menyedari hakikat terdapat juga rezeki yang datannya daripada sumber yang langsung tidak di duga yang dikhususkan khas untuk umatnya yang bertakwa. Allah menjanjikan ini dalam firmanNya yang bermaksud : “Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan melepaskannya daripada masalah hidup dan memberikannya rezeki daripada sumber yang tidak terduga.”

Jesteru itu orang yang bertakwa akan mendapat ‘gaji’ terus daripada Allah. Gaji tanpa hisap. Ukuran skim gajinya pula apa yang diingini dan diperlukan boleh mereka dapati dengan mudah. Teringat atau terlintas saja di hati kecil mereka akan sesautu benda maka ia akan memperolihinya tanpa perlu bersusah payah. Perolihan gaji seumpama ini boleh mengatasi gaji-gaji tinggi orang-orang besar di dunia. Sebab pemberian gaji ini ialah daripada Kerajaan yang Maha Kuasa lagi Maha Kaya.

Kerajaan Maha Kuasa lagi Maha Kaya ini adalah Penguasa langit dan bumi serta dunia dan akhirat. KepunyaanNyalah segala telaga minyak,emas, logam dan segala kekayaan di perut bumi, dalam laut, di udara, di hutan serta seluruh dunia dan akhirat. Masakan Dia Yang Maha Kaya lagi Maha Berkuasa tidak mampu memberikan gaji yang lumayan kepada hambaNya yang bertakwa seperti yang dijanjikan

Hanya dengan berkata ‘Kun’ (jadi) maka ‘fayakun’ (jadilah ia). Walhal orang kaya di dunia ini yang gaji dan pendapatannya besar masih banyak keinginan yang belum diperolihi. Mereka tetap hidup dan resah dan gelisah. Banyak masalah yang gagal mereka selesaikan. Rumahtangga mereka tidak harmoni.

Sehubungan itu orang-orang yang beriman dan bertakwa langsung tidak pernag bimbangkan rezeki dan keperluan dan hajat mereka. Mereka yakin Allah mampu menguruskan segala keperluan mereka. Oleh sebab itu mereka hidup bukan semata-mata untuk mencari makan. Kerja dan perjuangan mereka ialah jihad fisabilillah. Mereka akan bekerja 24 jam sehari tanpa hentai dalam usaha menegakan hokum dan undang-undang Allah di muka bumi ini tanpa cuti, tanpa pencen sepanjang hidup mereka.

Mereka yang beriman dan bertakwa kepada Allah Azzawajalla pada siang harinya menjadi begitu gagah dan berani serta pantas dan tangkas bagaikan bagaikan singa dalam usaha menegakkan hokum-hukum Allah dalam keluarga dan masyakrakat. Disebelah malamnya pula mereka akan menjadi ahli ibadah yang tenggelam dan menyembah cinta dan rindu kepada Allah Yang Berkuasa.

Kalau ditanya berapa gaji yang mereka perolihi, mereka akan menjawab; “kami mengharapkan rezeki yang Allah janjikan. Iaitu rezeki yang datangnya daridaripada sumber yang tidak terduga. Allah akan kirimkan memlalui pelbagai cara, biasanya melalui orang-orang yang tertentu, yang Allah jadikan hati mereka untuk membeikan bantuan.

Pemberian yang tidak pernah diminta daripada orang yang tak pernah di duga ialah pembeian Allah. Sabda Rasulullah SAW: “Bila sesaorang memberikanmu sesuatu yang tidak pernah kamu minta, maka ambillah, kerana itu pemberian Allah.”

CERITA BENAR REZEKI YANG TAK TERDUGA DI ALAMI OLEH AZMIL MUSTAFA SEPERTI YANG TERSIAR DIHARIAN METRO BARU-BARU INI, KLIK UNTUK IKUTI CERITA PENUH

Monday, June 16, 2008

Al-Quran Sebagai Terapi Menghilangkan Tekanan

DALAM mengharungi kehidupan dunia moden hari ini manusia terpaksa menghadapi pelbagai tekanan hidup. Pelbagai masalah yang terpaksa dihadapi, masalah cari makan, masalah anak-anak, masalah dengan keluarga dan masyarakat sekelililng malah pelbagai masalah lagi.

Semua masalah yang dihadapi pastinya memberikan tekanan kepada diri kita dan pastinya akan menghilangkan ketenangan jiwa. Apabila ketenangan jiwa kita diragut kita tidak akan mampu memberikan yang terbaik terhadap apa yang kita usahakan.

Memang dalam hidup ini kita tidak dapat lari daripada menghadapi masalah dan rintangan yang memberikan kita tekanan. Cuma persoalannya bagaimana kita hendak mengatasi tekanan ini. Bagi sesetengah orang masalah dan rintangan yang bakal memberikan tekanan akan mendorong dirinya bekerja lebih kuat bagi mengatasi semua permasalahan hidup.

Sementara bagi sesetengah orang pula masalah dan rintangan yang mencetuskan masalah akan membebanban dirinya. Fikirannya akan menjadi kusut. Malah sekiranya masalah dan tekanan hidup ini bakal ditangani dengan bijak akan memberikan implikasi yang lebih buruk.

Dalam islam selagi kita mampu bertahan tekanan yang dialami selagi itu kita akan mendapat pahala. Islam melihat punca tekanan ini berpunca daripada kelemahan dan kecelaruan hati. Hati lemah menyebabkan hubungan kita dengan Allah menjadi rapuh. Seterusnya akan menjadikan hidup ini sempit dan gagal mencari jalan keluar bagi mengatasi segala permasalah hidup.

Hati akan merasa bahagia jika kita dekat dengan Allah. Sebaliknya hati akan sengsara sekiranya kita engkar akan hokum Allah dan lalai daripada mengingatinya. Dalam menghadapi tekanan hidup, islam mempunyai cara untuk menyelesaikannya, antaranya :-

Kita perlu membanyakan membaca al-Quran, lebih baik lagi kita cuba untuk memahami maknanya. Al-Quran adalah rahmat untuk sekelian alam dan ia adalah cahaya dan hidayah bakal menyembuhkan segala penyakit khususnya penyakit hati. Dengan memahami isi kandungan al-Quran akan membuat kita dapat menghayatinya dan akan mencetuskan ketenagan hati, jiwa, perasaan, fikiran dan jasmani kita.

Banyak bertaubat dan beristigfar. Bertafakur dan mengenang dosa-dosa yang telah dilakukan serta merenung mengenai diri serta menghitung nikmat pemberian Allah kepada kita.


Mendekatkan diri kepada Allah dan mematuhi segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Sebagai contoh tunaikan solat sehari lima waktu dan kalau ada kesempatan lakukan solat-solat sunat yang lain dan sentiasa mengingati Allah dalam setiap masa dan ketika.

Bersedekah semata-mata kerana Allah dapat memberikan ketenangan. Sedekah lebih bermakna barang-barang atau harta yang sangat kita kasihi. Orang yang bakhil sentiasa disempitkan hati dan akhlak oleh Allah kerana mereka berkira dengan segala pemberian Allah kepada mereka.


Bagi menghasilkan ketenagan jika islam juga meminta umatnya agar bijak mengurus masa dan tenaga serta apa-apa yang berkiatan dengan kita.


Bersangka baik a hendaklah membicara dan memperkatakan yang baik dan penuh pengharapan kepada Allah, ini kerana setiap apa yang dilafaz adalah doa.

Tawakal atau berserah diri kepada Allah. Menyerahkan diri selepas kita beruseha dan kita harus sedar bahawa Allah akan mengur4niakan kita rezeki, kekuatan, keinginan dan badan yang sihat kepada hamba-hamba-Nya.

Jesteru itu sekiranya kiat menghadapi segala permasalahan hidup yang memberikan tekanan amalkan tujuh perkara yang dikemukakan ini Insya Allah kita mampu menghadapi segala tekanan itu baik sebesar mana sekalipun tekanan. Dan ingatlah Allah hanya memberikan tekanan sekadar kemampuan kita.

Saturday, February 2, 2008

SIRI WASIAT LUQMAN AL-HAKIM

SIAPA LUQMAN AL-HAKIM
LUQMAN A-HAKIM adalah seorang yang soleh. Berkat kesolehannya Allah SWT telah memberikan beberapa hikmat dan ‘faslul kitab’ kepadanya. Faslul kitab adalah cakap yang membezakan perkara perkara yang betul dengan yang batil. Allah Azzawajalla juga telah memuliakan Luqman Al-Hakim dengan makrifat, ilmu dan penilaian yang sahih.

Untuk berkenalan dengan Luqman Al-Hakim ikutilah pertemuan seorang lelaki yang datang menemuinya untuk belajar dan bertanya sesuatu kepada beliau.:-
Lelaki: Maaf tuan, adakah tuan bernama Luqman?

Luqman: Ya, saya Luqman.

Lelaki: Adakah tuan seorang pengembala kambing?

Luqman: Ya, betul.

Lelaki: Mengapa tuan hitam?

Luqman: Adapun kehitaman aku ini hanyalah pada zahir saja. Adakah sesuatu yang menarik perhatianmu tentang diriku?

Lelaki:Ramai benar manusia yang duduk bersama tuan, senangnya mereka masuk keluar rumah tuan dan mereka juga merasa senang dan reda mendengar ucapan tuan.

Luqman: Wahai anak saudaraku, jika engkau mahu mendengar dan melaksanakan apa yang aku katakan kepadamu, engkau juga akan menjadi seperti mereka.

Kemudian Luqman Al-Hakim meneruskan bicara: Aku menundukkan pandanganku, aku memelihara lidahkum aku menjaga makananku, aku bercakap hanya yang benar, aku memenuhi janjiku,aku memuliakan tetamuku, aku mengambil berat tentang jiranku, aku meninggalkan perkara yang tidak penting bagiku. Itulah yang menjadikan aku seprti yang engkau lihat.

Luqman juga memberikan hikmat dan ilmu kepada anak-anaknya untuk menerangi jalan hidup mereka serta membimbing mereka menjalani kehidupan yang benar lagi lurus. Inilah kewajipan seorang bapa kepada anak-anaknya. Dengan segala pengajaran dan pendidikan itu, anak-anak akan menjadi orang yang baik dan menjadi penolong dan meneruskan perjuangannya.

Oleh itu kita ikutilah wasiat Luqman Al-Hakim kepada anak-anaknya, diharapkan segala wasiat itu bakal menjadi penyuluh dalam perjalanan hidup kita agar kita menjadi insan yang berjaya dalam hidup di dunia dan akhirat.

Friday, January 25, 2008

MEMO BLOG MASTER

ASSALAMUALAIKUM wmt. mbkt., FIKRAH MUSLIM ucapkan kepada semua khususnya muslimin dan muslimat yang berada di Malaysia. Kehadiran FIKRAH MUSLIM adalah bertujuan menyemarakkan dan memeriahkan lagi ledakan informasi mengenai dunia islam.

Saya akan menulis hal yang berkiatan dengan keagamaan dengan mengangkat permasalahan yang dihadapi oleh umat Islam sejagat khususnya di Malaysia dan mengemukakan resolusi untuk mengatasi permasalahan tersebut. Saya juga akan mengutip tulisan-tulisan yang dapat memberikan manafaat kepada umat Islam. Saya juga akan mengutip daripada penceramah-penceramah yang tersohor yang mengungkap permasalahan umat untuk dimuatkan dalam blog ini

FIKRAH MUSLIM mengambil sudut ini untuk diketengahkan kepada umum bagi membantu kaum muslimat dan muslimat mengatasi pelbagai permasalah hidup berlandaskan agama. Kehidupan dunia yang serba mencabar ini seringkali membuatkan kita terbabas daripada landasan sebenar seorang muslim.

Sesekali saya akan menemubual tokoh-tokoh agama yang mugkin tidak tersohor di sudut nama tetapi berkeupayaan mengungkap permasalahan hidup yang kita hadapi dengan baik untuk membantu kita menjalani kehidupan agar mampu menjadi mukmin yang sejati.

Sebagai orang Islam kita wajar menyelesaikan pelbagai masalah hidup kita berpandukan agama. Sebagai orang Islam kita wajar malah wajib menjadikan Al-Quran dan sunahtullah sebagai panduan hidup kita. Akibat kelalaian kita menyebabkan kita terpaksa menghadapi pelbagai masalah dalam hidup walaupun kita yang hidup di negara yang diperintah oleh orang Islam sendiri.

Kelalaian menjadikan umat Islam lemah maka orang-orang bukan Islam seringkali mengekplotasikan kelemahan umat Islam dan mereka cuba menguat segala kekayaan khazanah alam yang memang berada di wilayah yang dikuasai oleh orang Islam. Lihat apa yang terjadi di negara-negara Islam yang memang kaya dengan kazanah bumi misalnya di negara-negara timur tengah. Apa yang berlaku di Pakistan. Lihat apa yang berlaku di negara kita, setelah kita merdeka limapuluh tahun dan berada di bawah kekuasaan penguasa yang terdiri daripada orang melayu yang juga Islam, majoriti umat Islam masih terpinggir daripada arus kemajuan dan pembangunan negara. Hari ini kita hanya tinggal kuasa politik dan kuasa politik ini tak tahu sampai bila dapat bertahan kerana kekuasaannya kini semakin longgar dan terhakis.

Saya benar-benar bimbang dengan sikap para penguasa dikalangan orang Melayu yang juga Islam di semua peringkat yang yang meminggirkan dan menekan orang Islam dalam semua aspek kehidupan. Para penguasa seringkali menonjolkan kehidupan yang mewah sedangkan rakyat jelata yang berada di bawah terkial-kial mencari rezeki umpama ayam kias pagi untuk makan pagi dan kais pula petang untuk di santap pada waktu petang.

Yakinlah jika imej, sikap, lagak dan gaya hidup ini terus diamalkan dikalangan mereka yang berkuasa maka lambat laun rakyat jelata yang hidup susah lagi melarat akan muak dan mengalihkan sokongan yang boleh mengakibatkan kecelaruan dan menghakis kekuasaan politik yang ada.

Jadi diruangan NOTA FIKRAH MUSLIM ini saya ingin menyeru sekelian umat Islam khususnya di negara Malaysia tidak kira samada dia itu pemimpin, penguasa atau rakyat biasa untuk kembali menjadi seorang mukmin yang sejati dan mengamalkan keseluruhan hidup sebagai seorang muslim yang sejati, Mulailah sekarang misalnya kalau solat lima waktu kita tidak cukup berusehalah untuk mengcukupkannya, begitu juga dengan puasa dan sebagainya.

Dan sekiranya kita kaya dan senang lihatlah orang yang hidup susah bantulah dia setakat terdaya misalnya keluarkanlah zakat kalau beliau berada dalam asnaf yang membolehkan beliau menerima zakat. Hari ini kita melihat orang Islam yang kaya hanya untuk diri dan keluargannya saja, kadang-kadang saudara-maranya juga tak dapat tumpang apa lagi kawan dan jirannya.

Jika keadaan ini mampu direalisasikan yakinlah umat Islam akan kembali bersatu dan kuat. Jika tidak umat Islam akan terus menjadi bahan permainan orang. Renung dan fikirlah untuk memertabatkan kembali kekuatan umat Islam khususnya di negara kita, Malaysia.